Bacpacking To Curup (Part 1)

Akirnya, kesampaian juga nih nulis “Go To Curup (Part 1)” πŸ€“

Lucu aja yah, part 2-nya launching lebih dulu πŸ˜€ Makluuum… Ilmunya ilmu kodok, kapan ingat langsung lompat, haha.. Yuk, ikutin agenda saya sewaktu pertama kali menjajaki Curup, apa sih latar belakangnya.. πŸ˜‰

16 September 2014

Curup…??

Dimanakah itu?!

Jangankan kotanya, namanya saja baru kali ini saya dengar.. Ternyata, ini daerah Bengkulu, guys..

Teman saya yang berasal dari Bengkulu ngasi support banget saat saya yang dengan excited-nya mau milih CPNS disana.. Tapi, berhubung saya ga paham medan, saya ajak deh teman saya yang satu lagi buat sama-sama ngambil CPNS di Curup. Yah, hasilnya 50:50, teman saya sempat tergiur dengan ajakan saya, tapi…?! sepertinya peluangnya kecil.

Namun, dalam hati mulai membendung rasa penasaran sama yang namanya CURUP..

Seperti apakah tempatnya?

Ada apa aja disana?

Pengen berpetualangan kesana ahh…. 🀩

Dengan modal nekat, saya menjatuhkan pilihan ke Kab. Rejang Lebong, DEAL! Ntar belakangan deh mikirin ini itu bla bla bla kesana πŸ˜†

Akhirnya, teman saya luluh juga, dan… tadaaaa…. Sehari sebelum pengiriman berkas, kami sibuuuk nulis surat lamaran serapih mungkin. Salah sedikit, buang! ulang lagi dari awal. Sampe berserakan itu kosan kayak deadline tugas akhir gitu.. Ga kebayang deh, SEMANGAT 45!!! πŸ˜„πŸ˜„

Dengan mantap, tengah hari yang terik di hari selasa, kami dengan aura CPNS melangkah penuh pesona menuju POS, maksud hati nak mengirimkan berkas-berkas, terima ga diterima mah urusan belakangan, yang jelas usaha, chuy… 😁

Eh, pas ngasi-ngasi perangko, ada yang comment (usianya lebih muda dari kami) “Lah, kak.. kalau CPNSD, bukannya diantar langsung ke daerah yang kita pilih, kak?”. Tanpa ragu kami menjawab “Oh, tidaaak.. kami lewat POS, wong ada kok infonya dikirim ke BKD Rejang Lebong…”.

Setelah antrian panjang, sampailah kami dengan kekhusukan tingkat FIX. Eh, petugasnya malah bilang “Bukannya dikirim melalui POS di Rejang Lebong??”. Kami yang merasa yakin bahwa di pengumuman tersebut dikirim ke… berarti bisa melalui POS, skaligus ga mau repot wong ga tau daerahnya dimana, trus juga ga ngerti sama sekali sama yang namanya CAT (ga sempat ikut try outnya sih), protes kenapa ga bisa dikirim lewat POS sini saja?!

Terus, si kakak pegawai POS menjelaskan, intinya mereka menolak. Walaupun si kakak menyampaikannya dengan asertif, kami yang tidak tau dimana itu Curup dan bagaimana akses kesana, sangat merasa ingin dibantu si kakak, tapi mengirim lewat POS Padang memang ga ada peluang seperti yang kami harapkan.

Langkah kami yang tadinya percaya diri bangettt berubah drastis menjadi gontai seperti kehilangan harapan; gimana engga, wong CPNS cuma bisa ikut 1x, ga bisa lagi pake peluang cadangan daerah sana, sini, sono, sene…; apeeees…

Ya sudahlah, awalnya toh saya memang ga berminat, tapi hanya mau mencoba; tapi sedihnya, setelah saya memantapkan hati, kejadiannya malah gini?? Dalam hati saya tidak terima, sekali saya putuskan, saya harus tetap maju, kalaupun teman saya ga mau pergi, saya akan tetap pergi (meskipun saya berharap sekali teman saya ikut barengan 😬).

Dari raut wajahnya, saya sudah bisa menebak, dia ga bakalan pergi, ijin aja susah apalagi pergi dadakan gitu?! Tapi saya tetap ingin mendengar langsung respon dari teman saya terhadap resiko dari pilihan yang telah kami ambil. Yap, saya sudah tau dan itulah jawabannya, 50:50, peluangnya kecil.

Setelah FIX dapat ijin dari Ayah dan Ibu, saya mau ke ByPass /baipas/ buat nyari bus ke Curup. Teman saya asli Bengkulu itu bilang disana nyari mobilnya, tapi dia juga ga tau tempatnya dimana. Kemudian dia coba ngubungi travel langganannya, ternyata bus terakir itu dari Padang jam 12-an, travelnyapun udah berangkat.

Hari dah menunjukkan pukul 1, sementara akses kesana masih belom ada, saya sempat broke, “sudahlah…”. Eh, taunya, teman saya dikasi ijin, guys!! Alhamdulillah… keberanian saya sedikit meningkat berhubung transportasi juga blum jelas.. 😁

Akhirnya, Alhamdulillah.. Kami dapat travel mirip mobil pribadi gitu, bukan bus, tapi basinglah… yang penting sampe Curup! “Curuuuuuuup…. I’m comiiiiiiiiing…….!!!!!

Saya berasa ga percaya kalau kami bakal tiba di daerah baru dan itu namanya Curup di Kab. Rejang Lebong, suatu tempat yang belum pernah saya dengar dan begitu excited sewaktu pertama kali membaca nama itu πŸ™‚

  • 17.00 Jati, Padang
  • 20.30 Solok
  • 22.30 Dharmasraya, Rumah Makan Family Raya, Pulau Punjung Dharmasraya
  • 23.10 BPJS
17 September 2014
  • 00.55 Bungo
  • 01.55 Polisi Pelepat
  • 01.59 Lintau, gerbang akhir Bungo
  • 02.02 Bangko
  • 03.51 Lesehan Wak Geng Sorolangun, disini sopirnya rehat sejenak.
  • 06.58 SD Kec. Selangit
  • 07.02 Gerbang Lubuk Linggau
  • 07.22 Perpustakaan Daerah Lubuk Linggau
  • 07.39 Gerbang Bengkulu, Kab. Lembak. Disini pake acara mobil mogok beberapa kali karena kehabisan minyak. Kami makin harap-harap cemas bakal telat sampai ke POS Curup, coz hari ini terakhir penyerahan berkas πŸ˜“
  • 08.20 Kepala Curup
  • 08.23 Ranting Curup (33 km menjelang Curup), sepanjang jalan kami habiskan dengan keributan kecil perkara kemiripan daerah Curup dengan beberapa daerah di Sumbar.
  • 08.58 Tertib Lalu Lintas Curup
  • 09.00 Pemandian Suban Air Panas

Singkat cerita, akhirnya kami sampai di Curup 🀩

Karena baru nyampe sekitar jam 10-an, seseorang yang muncul dari PO travel tersebut (sepertinya orang yang berpengaruh diusaha travel itu) dengan sopan menawarkan untuk mengantarkan kami sampai tujuan.

Alhamdulillah.. kami sampai di POS Curup. Tidak butuh waktu lama untuk antrian, namun yang bikin lama itu proses yang akhirnya menuntut kami untuk harus menyerahkan langsung berkas-berkas tersebut ke BKD Kab. Rejang Lebong. Capek dalam perjalanan semakin terasa kala kami harus kembali menjajaki dimana itu BKD Kab. Rejang Lebong??

Travel melaju dengan konstan, dan… akirnya kami benar-benar berada di Curup, tepatnya BKD Kab. Rejang Lebong! πŸ€“

Alur cerita belum terhenti sampai disini, karena kami harus menulis kembali beberapa file yang sudah kami tulis seharian dengan telaten dan tekun. Tau kenapa?? Ternyata, format jadi sudah tersedia di foto copy belakang kantor BKD tersebut.

Kebetulan yang tidak pernah kami sangka, ada beberapa persyaratan tambahan yang tidak kami bawa, karena kami mengira semua sudah FIX bahkan sampai titik koma tidak ada yang terlewat. Faktanya?! Saya jawab enteng, ini resiko dari pilihan yang sudah kami ambil. Ikuti proses dan tetap maju, goooo…!!!

Kami mesti naik ojek yang banyak mangkal di setiap simpang di sekitar BKD, gatau harus kemana, yang jelas kami taunya diantar ke warnet yang ada tempat cuci fotonya. Kami melewati area perkomplekan, antah berantah, entah akan dibawa kemana, kami pasrah sama bapak-bapak yang ngojek.

Sekitar 15 menitan kami sampai disebuah warnet yang lebih mirip rumah dengan usaha caffe di depannya. Kemudian setelah ngeprint akreditasi kampus dan menunggu cetak foto, kami makan lontong di seberang jalan.

Lapeeeer berraaaat…. Masya Allah… Ibuk yang jualan baik bangett… Beliau mengizinkan saya buat numpang ngecas HP!! Selain lontong, beliau juga menjual pempek yang dicemil layaknya bakwan. Kami juga dibantu menemukan ojek buat kembali ke BKD.

Ringkas cerita, kami naik ojek lagi sepulang dari BKD. Kami tidak tau harus naik travel atau bus apa; yang jelas, Bapak yang ngojek sempat bilang-bilang “SAN”. Saya ga ngerti itu apa, travelkah? buskah? mungkin travel..?! kalau bus, pasti diantar ke terminal (apaaa gitu, ga ingat). Daripada jauh-jauh mending yang dekat aja. Sampai di loket SAN, loketnya tutup!!! Untungnya, di spanduknya ada CP alias contact person.

Cukup lama kami menunggu dan setelah agennya datang, kami malah dapat kabar yang tak sedap, ini mobil terakir dan kami dapat tempat duduk paling belakang… Alamak….. cem mana pulak ni?!

Bayangan saya nih, kalau paling belakang itu banyak bapak-bapak atau preman-preman gitu…(udah paranoid duluan). Tapi kami tidak punya pilihan, daripada naik travel lagi, hayyooo..?! mau nyoba naik buslah… 😁☝🏻

Udah gitu, berangkatnya jam 3?? Ke Terminal Simpang Nangko?! (Dimana lagi ituh??? huaaaaa………😫). Tapi ga papalah, itung-itung liat-liat Curup dulu..

Namun, kami sempat kecewa sewaktu menanyakan referensi tempat yang bisa kami kunjungi dalam watu terbatas ini, berita yang si agen berikan tidak sesuai dengan harapan kami.

Info yang didengar nih, Curup terkenal dengan pemandian air panasnya, ternyata tempatnya cukup jauh sekitar sejam-an dari lokasi saat ini, trus bahaya kalau kami cewek pergi cuma berdua, karena nanti bakalan ada lagi jalan setapak ke dalamnya.

Akirnya, BATAL! Yang aman, kami main-main ke Pasar Bang Mego aja yang katanya deket dari situ, sekalian nyari ATM, stok dana menipis, yang di ATM juga kagak kalah tipisnya 🀣

Dari ATM Mandiri di pasar itu, terus ke dalam ada Mesjid (saya lupa namanya). Nah, abis shalat Dzuhur, disinilah kami rehat sejenak.. Kami maksimalkan waktu dan tempat buat istirahat, shalat, ganti baju, mandi abal-abal 😬 Tadaaaa… clinggg… kami berubah dari sembraut menjadi kurang sembraut, haha..

Lama nian menanti jam, mau pergi ga tau nak kemana, huft… benar-benar berasa terdampar disuatu tempat…!!

Entah jam berapa (saya lupa), kami memutuskan untuk langsung ke Terminal, berhubung ga tau mesti kemana ples laper banget.. Kami naik ojek ke Terminal Simpang Nangko yang sekitar 20 menit-an dari ATM Mandiri di Pasar Curup itu.

Sampai di TeKaPe, kami langsung jelalatan nyari warung nasi, lama di perjalanan bikin “sumatera tengah” ga bisa diajak nego.

Wez, alhamdulillah…. ketemu Rumah Makan Padang yang “urang awak” (sebutan buat orang Padang di Curup) juo… Bapak ini udah belasan tahun tinggal di Curup, sampe bahasanyapun ga berasa logat minangnya. Kenyaaaaang… Masi ada waktu, kami narsis-narsisan di sekitar terminal πŸ˜†

  • 16.15 Berangkat dari Terminal Simpang Nangko
  • 17.40 Pasar Lubuk Linggau
  • 18…Β Β  Rumah Makan Pagi-Sore Lubuk Linggau, makan & shalat. Tempatnya keren banget!! Kami pesan nasi goreng, ga nyangka deh dengan tempat sebagus ini ngasi harga miring!! Tau kenapa?? kan saya udah bilang, stok menipis, jangan-jangan…. nasi goreng aja sampe 80 ribuan?! (Lebay) OMG /OwEmJi/…. Bisa malu nih, gubrak!!! Tapi yo wez lah, ntar deh dipikir jalan keluarnya, yang jelas makan dulu… πŸ˜… Alhamdulillah… kami pesan nasgor alias nasi goreng dan air mineral @ Rp 23.500,- 😁 Kami jadi ketawa geli, heboh ceritain ini pas udah di bus. Oya, di bus kami kan dapat bangku paling belakang dan di samping toilet, ada bau-bau tak sedap sering menghampiri kami. Syukurlah, apresiasi buat Bus SAN, petugasnya berinisiatif membersihkan dan memberi pewangi di toilet; walhasil… nyaman…. Kami bertekad, jika ada kesempatan ke Curup lagi, kami mau naik Bus SAN, selain pelayanannya, pengen mampir ke Rumah Makan Pagi-Sore lagi.. πŸ˜‡
  • 18.25 Goooo….
  • 20.19 BNI Singkut
  • 20.38 Bus SAN… (ga ke-save nih selanjutnya.. Kayaknya HP-ku mati deh waktu itu.. Lupa, guys…)
  • 04.30 (Adzan Subuh) kami sampai di Jati, tepaaaar seharian… πŸ˜…

2 hari yang padat terdampar di Curup 😌 Sepanjang jalan yang entah berantah menjelang Curup, penumpang travelnya cuma tinggal kami berdua perempuan, ga bisa dijelaskan dengan kata-kata kecemasan menjelang sampai di Curup. Tanpa terasa kami sudah kembali dari Curup, seperti mimpi…πŸ™‚

Advertisements

Posted by

NoMaD (60% Sanguin + 25% Koleris + 10% Melankolis+ 5% Plegmatis)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.